Panglima TNI Ajak Elemen Masyarakat Waspadai Ancaman Global

 

JATINANGOR – Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengingatkan upaya infiltrasi negara asing untuk memecah belah persatuan Indonesia. Ia meminta seluruh elemen masyarakat terus menjaga kebhinekaan demi utuhnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Demikian disampaikan Panglima TNI dalam pidatonya di depan praja Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) di Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Jumat, (16/12/2016).

Menurutnya, Praja IPDN kedepannya akan menjadi aparatur pemerintah di garis terdepan, sehingga harus tahu persis situasi dan kondisi negara ini.

"Karena Bung Karno pernah mengingatkan bahwa kekayaan alam Indonesia suatu saat akan membuat iri bangsa-bangsa di dunia," katanya sebagaimana dikutip beraunews.com dari laman resmi kemendagri.go.id.

Pernyataan Bung Karno soal kekayaan alam Indonesia kembali disampaikan Presiden Joko Widodo saat pelantikannya di Gedung DPR RI tahun 2014 lalu. Dalam sambutannya, Presiden Jokowi mengingatkan kekayaan alam Indonesia justru bisa menjadi petaka bagi Indonesia.

"Itu sebabnya kita harus waspada," tegasnya.

Fakta bahwa kekayaan alam inilah yang kemudian menarik perhatian dunia kepada Indonesia, membuat Gatot meminta semua elemen masyarakat tidak boleh lengah dan harus siap menghadapi ancaman global yang muncul sekarang ini.

"Kita harus tahu persis semuanya. Dari mana ancaman-ancaman yang ada," tegasnya.

"Indonesia sukunya beda, bahasanya beda, warna kulitnya beda kondisi ekonomi beda, tempat beribu pulau, kalau tidak dijaga kebinekaan akan hancur," katanya.(viva.co.id/bnc)